Kamis, 23 Maret 2017

Waspadai Stunting pada Anak

Waspadai Stunting pada Anak
Oleh :
HM Ade Yasin, S.Pd, M.Kes


Stunting adalah salah satu masalah kesehatan utama yang berkaitan dengan nutrisi di seluruh dunia, khususnya negara-negara berkembang. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor utama yang mempengarui terjadinya stunting pada anak usia dibawah lima tahun.  Penelitian ini dilakukan pada tahun 2014 dan merupakan penelitian descriptive cross-sectional. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling untuk memilih posyandu, dan untuk menentukan sampel pada masing-masing posyandu menggunakan proportion stratified random sampling. Total sampel yang digunakan sebanyak 181 sample. Chi-square test and Logistic regression digunakan untuk menganalisis data.  Hasil penelitian menunjukan hubungan yang signifikan antara pendek dengan berat badan lahir (nilai p <.001, PR =1.83), pendidikan ibu (nilai p =.009 PR = 1.80), pengetahuan ibu tentang malnutrisi (nilai p <.001, PR= 2.28), dan tipe-tipe keluarga (nilai p= .003, PR= 1.64); faktor utama penyebab anak pendek pada anak usia dibawah lima tahun adalah pengetahuan ibu tentang malnutrisi (p-value= 0.01, Exp(B)= 0.35).
Stunting pada anak – Stunting merupakan keadaan dimana tubuh yang sangat pendek dibandingkan dengan anak – anak lain pada usianya. Menuru data dari organisasi kesehatan dunia (WHO) hal ini terjadi pada kurang lebih 178 juta anak balita. Stunted merupakan tinggi badan yang tidak sesuai dengan umurnya, yang ditandai dengan lambatnya proses pertumbuhan sehingga mengalami kegagalan dalam mencapai tinggi badan yang normal.
Faktor yang menyebabkan stunting pada anak yaitu kekurangan gizi, mengalami penyakit yang kronis, faktor gizi ibu pada sebelum dan saat hamil merupakan penyebab tidak langsung terhadap tumbuh kembang janin yang mengakibatkan janin mengalami intrauterine growth retardation.
Selain itu Anda harus mengenali ciri – ciri stunting pada anak yang bisa diketahui seperti berikut. Anak yang mengalami stunted pada usia 8 hingga 10 tahun akan merasa tertekan, menjadi lebih pendiam dan tidak berani melakukan kontak mata dengan orang – orang disekitarnya. Pada anak yang mengalami stunting terlihat pada performanya yang kurang baik, daya ingatnya lemah, tes perhatian yang buruk namun masih baik dalam kecepatan gerak. Pertumbuhan dan tanda pubertasnya lambat, wajah lebih muda dari umurnya.
Fakta terkait tentang stunted
1. Anak-anak yang mengalami stunted lebih awal yaitu sebelum usia enam bulan, akan mengalami stunted lebih berat menjelang usia dua tahun. Stunted yang parah pada anak-anak akan terjadi deficit jangka panjang dalam perkembangan fisik dan mental sehingga tidak mampu untuk belajar secara optimal di sekolah, dibandingkan anak- anak dengan tinggi badan normal. Anak-anak dengan stunted cenderung lebih lama masuk sekolah dan lebih sering absen dari sekolah dibandingkan anak-anak dengan status gizi baik.
2. Stunted akan sangat mempengaruhi kesehatan dan perkembanangan anak. Faktor dasar yang menyebabkan stunted dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan intelektual. Penyebab dari stunted adalah bayi berat lahir rendah, ASI yang tidak memadai, makanan tambahan yang tidak sesuai, diare berulang, dan infeksi pernapasan.
3. Pengaruh gizi pada anak usia dini yang mengalami stunted dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan kognitif yang kurang. Anak stunted pada usia lima tahun cenderung menetapsepanjang hidup, kegagalan pertumbuhan anak usia dini berlanjut pada masa remaja dan kemudian tumbuh menjadi wanita dewasa yang stunted dan mempengaruhi secara langsung pada kesehatan dan produktivitas, sehingga meningkatkan peluang melahirkan anak dengan BBLR.

Faktor  Penyebab  Stunting

Stunting disebabkan oleh banyak faktor baik secarafaktor langsung dan tak langsung. Faktor langsung ditentukan oleh asupan makanan, berat badan lahir dan penyakit. Sedangkan faktor tak langsung seperti faktor ekonomi, budaya, pendidikan dan pekerjaan,fasilitas pelayanan kesehatan. Faktor sosial ekonomisaling berinteraksi satu dengan yang lainnya seperti masukan zat gizi, berat badan lahir dan penyakitInfeksi pada anak (Frongillo et al., 1997).Anak-anak yangmengalami stunting disebabkan kurangnya asupan makanan dan penyakit yang berulang terutama penyakitinfeksi yang dapat meningkatkan kebutuhan metabolik serta mengurangi nafsu makan sehingga berdampak terjadi ketidaknormalan dalam bentuk tubuh pendek meskipun faktor gen dalam sel menunjukkan potensi untuk tumbuh normal (Dekker et al., 2010)

 Dampak stunting  pada balita

Anak-anak yang mengalami stunting lebih awal yaitu sebelum usia enam bulan, akan mengalami stunting lebih berat menjelang usia dua tahun. Stunting yang parah pada anak-anak akan terjadi defisit  jangka panjang dalam perkembangan fisik dan mental sehingga tidak   mampu untuk belajar secara optimal di sekolah, dibandingkan anak- anak dengan tinggi badan normal(Frongillo et al., 1997).
Stunting pada balita merupakan faktor risiko meningkatnya angka kematian, menurunkan kemampuan kognitif dan perkembangan motorik rendah serta fungsi-fungsi tubuh yang tidak seimbang (Allen and Gillespie, 2001).penelitian Adair and Guilkey (1997)menyatakan stunting pada usia 2 tahun memiliki hubungan yang signifikan dengan rendahnya kecerdasan kognitif.Penelitian lain menunjukkan stunting pada balita berhubungan dengan keterlambatan perkembangan bahasa dan motorik halus sedangkan stunting yang terjadi pada usia 36 bulan pertama biasanya disertai dengan efek jangka panjang(Branca and Ferrari, 2002).

Selain dampak kognitif yang berkurang,anak stunting juga memiliki risiko tinggi untuk menderita penyakit kronik, seperti obesitas dan mengalami gangguan intolerans glukosa.Sebuah penelitian menunjukkan stunting berhubungan dengan oksidasi lemak dan penyimpanan lemak tubuh. Stunting dapat meningkatkan risiko kejadian hipertensi (Branca and Ferrari, 2002).

Tidak ada komentar :

Posting Komentar